Review Infinix Note 10 Pro Versi Enjoy Gaes


enjoygaes.com Hape ini menawarkan sebuah pengalaman penggunaan yang asik dengan harga dibawah 3 juta. Bahkan di awal gua sempet mengatakan bahwa hape ini adalah hape yang enak dipake nge-game kalo budget gak sampe 3 juta. Menurut gua, hape ini merupakan pilihan yang lebih bijak dari pada beli limbah. Tapi sebenernya, ada beberapa catatan kalo misalnya kalian mau beli smartphone yang satu ini. Lemme share this experience for you all guys.
Isi kotak hape Infinix emang selalu kayak gak niat. Gak ada sekat pemisah antara kabel, kepala charger, case, tempered glass, bahkan kartu garansi dan sertifikat X club nya. Asli ini packingan bikin males, jadi inget dulu pertama kali unboxing hape Infinix Smart 3 Plus. Itu malah lebih jelek lagi sih memang. Tapi sedikit harapan Infinix kedepan mau ngebenerin desain kotaknya, kalo kayak gini kesan pertama kayak Infinix itu gak niat masuk pasar Indonesia. Padahal produknya bagus loh, bagus banget malah untuk yang Note 10 Pro ini.

1. Design : 7,5/10

Dari segi desain, you will love it or hate this. Karena harus diakui layar gede seluas 6,95inch, ketebalan di atas 8mm, dengan bobot di atas 200gram memang bukan buat semua orang. Tapi buat gua yang pernah pake Samsung Galaxy Note 10+ dan Huawei Mate 30 Pro, layar segini tuh masih gak masalah untuk dipake sehari hari. Toh gua gak pernah kantongin hape di celana, gua selalu bawa waist bag kemana mana. Kalo masalah berat, yaa Reno 10x gua kira kira beratnya segini. Jadi gak ada masalah untuk gua pribadi. Karena materialnya plastik, gua menyarankan sebelum dipasang case ada baiknya ditempelin protector semacam skin gitu supaya gak panen jamur nantinya. Walau plastik, build quality hape ini termasuk bagus bagus aja, walau gak sebagus plastiknya Samsung pastinya.

2. Layar : 9/10

Layar seluas 6,95 inch ini asli enak banget dipandang. Brand manapun yang masih menggunakan layar dengan panel IPS kayaknya bisa nyontek deh ke Infinix. Karena walau layarnya IPS, warna yang ditampilkan itu vivid dan enak di mata. Kali ini resolusinya FHD ya, kerapatannya 387 dpi. Jadi yang bilang burik burik burik, mending beli dulu deh. Cobain. Asli ini layar IPS nya bagus, jadi inget sama Zenfone 5. Terproteksi dengan NEG Dinorex T2X-1 sebagai pelindung layar. Ah iya NEG ini perusahaan yang bergerak di bidang produksi kaca, udah beroperasi sejak tahun 2000. Company yang cukup besar sebenernya, bisa bersaing dengan Gorilla Glass. Ada sertifikasi TUV Rheinland untuk blue light dan memang terbukti sih, gua main game dalam keadaan gelap gelapan tetep asik. Ditambah bonus refresh rate 90Hz dan touch sampling 180Hz bikin pengalaman ngusap layar Infinix terasa muantep. Bocor dikit di punch hole kamera, gapapa lah ya kan ini layar IPS. Minusnya layar ini cuma gak support HDR dan multi touch cuma sampe lima sentuhan. HDR bisa sih dimainin di YouTube tapi itu karena SoC nya aja yang emang bisa tampilin konten HDR tapi gua perhatiin gak seenak dibanding Poco X3 baik NFC maupun Pro.

3. Performa : 8,5/10

Untuk performa hape ini dibekali dengan SoC Mediatek Helio G95. Ditemenin sama RAM 6GB atau 8GB LPDDR4x dan internal storage 64GB atau 128GB UFS 2,2. Gua belum tes AnTuTu segala macem karena buat gua feel ketika menggunakan hape ini buat main game itu yang bener bener menggambarkan pengalaman penggunaan sehari hari. Dan kalo mau disimpulkan sih, gua make hape ini untuk main CoD Mobile sehari hari. Karena layarnya gede dan performa SoC nya emang ngangkat, bener bener nyaman main game disini. Gua cuma main 3 game di hape ini, bahkan yang sebenernya gua mainin sehari hari cuma satu. Jadi dengan performa kayak gini, gua sih puas banget ya apalagi nginget harganya yang dibawah 3 juta.

Gua tes main CoDM dapet settingan grafik High - fps Max, stutter memang ada kalo lagi rame dan main di mode 10 v 10 tapi gak sering dan masih sangat playable tapi kalo mau aman mending main di grafik very high fps very high aja.

PES 2021 bisa main di grafik tinggi dan 60fps tapi kalo udah main dua match tiga match udah mulai keliatan stuttering tuh. Amannya main di standar 60fps aja biar maksimal terus pengalamannya.

Game biadab Genshin Impact, lowest 60 fps aja udah kasian ini hape. Mentok mentok 40fps keatasan dikit tapi seringnya sih di 30an. Ini game emang gak ngotak sih.

Oh iya, sebenernya layar segede ini asik banget buat main PSP Emulator karena feelnya berasa megang stik PS saking gedenya.

Dan untuk ukuran hape yang ditenagai sama Mediatek, hape ini tergolong adem. Gak pernah sampe yang ngeganggu tangan gitu kalo diajak main. Konsumsi baterenya pun luar biasa awet. Kadang dengan pemakaian yang gak waras alias dipake CODM 12 sampe 15 game, pas pulang ke rumah paling batere masih ada sisa 60% dari 100%. Apalagi charger bawaannya dikasih 33 watt yang bikin pengecasan sedikit lebih cepat. Tapi protokol fast charging Infinix ini unik, mungkin karena protokol pengisian daya si Note 10 Pro ini juga certified by TUV Rheinland ya. Jadi hape ini kalo diisi dari 0-80% memang cepet, tapi begitu 80% ke atas, itu mulai lambat ngisinya.

4. Audio : 7/10

Walaupun hape ini menganut sistem stereo speakers, tapi kualitas suaranya somehow terasa jelek. Apalagi waktu pertama kali unboxing sebelum update. Bukan, bukan gua lupa sama harganya ya, tapi Redmi Note 10 biasa yang lebih murah sekalipun kualitas output suaranya lebih bagus dari Infinix Note 10 Pro ini. Kayak, disini tuh agak cempreng aja rasanya kalo diatas 80% volume. Untung ada DTS sound yang bikin kita bisa equalize output suara dari hape sesuai dengan keinginan kita. Tapi tetep aja repot ya. Dan penempatan speakers di hape ini, gua agak kurang suka karena speaker atas digabung sama earpiece. Lebih enak kalo ditaroh di bodi atas gitu rasanya. Makanya gua lebih suka Poco M3 ketimbang Redmi 9T, salah satunya ya karena peletakan itu tadi. Semoga Infinix segera ngasih update untuk meningkatkan kualitas suara speaker yang dihasilkan. Dulu Zenfone 3 Max yang Snapdragon pernah juga tuh output suaranya ancur, tapi setelah update jadi jauh lebih baik.

5. Kamera : 8,5 / 10

Hasilnya nanti gua akan taroh di Gdrive. Udah jadi sih, tinggal taroh sini aja

Link : Google Drive

Infinix Note 10 Pro bawa konfigurasi 64mp primary lens wide angle Samsung S5kgw1 (sensor udah agak lama ini), 8mp ultra wide, 2mp depth sensor, dan 2mp monochrome sensor. Monochrome ini pernah gua temukan di Huawei P20 Pro yang membantu menangkap detail lebih banyak dalam suatu gambar.

Intinya sih kalo untuk kondisi pencahayaan cukup, hape ini sebenernya agak kurang bagus ya. Gak cukup bisa bersaing dengan Redmi Note 10 series. Walau memang dari segi detail, hape ini bisa menangkap detail dengan oke banget, tapi kayak ada yang salah gitu sama tuning warnanya. Terlalu kuning. Tapi kalo di lowlight, asli ini Night Mode nya termasuk sadis buat kelas harganya. Untuk perekaman Video sih surprisingly bisa 1080p 60FPS di kamera depan maupun belakang. Walau stabilisasi gambar ketika melakukan perekaman terbilang kurang, tapi resolusi yang disediakan terbilang lengkap dan cukup bisa digunakan. Sayang, di Infinix Note 10 Pro gak ada secondary microphone. Jadi bener bener harus hati-hati kalo ngerekam jangan sampe speaker ketutup tangan

Kesimpulan 

Hape ini bagus. Terutama buat kalian yang emang duitnya gak nyampe 3 juta pengen barang baru dan resmi. Dan nyari yang ada NFC.

Tapi ada hal yang mengganjal gua ketika berbagi pengalaman pakai hape ini, yaitu mindset gua menggunakan hape ini bukan untuk daily driver, lebih ke secondary phone. Karena untuk secondary Phone nemenin hape utama gua, Infinix Note 10 Pro jelas lebih dari capable buat mengerjakan tugas tugas yang gua kerjakan di hape kedua. Bahkan main game gua lebih sering main di Note 10 Pro ini ketimbang hape utama gua.

Jangan salah arti ya, hape ini bagus kok untuk harganya. Dan layak banget untuk jadi hape utama di rentang budget di bawah 3 juta.

NAMUN SEANDAINYA

Kalo bisa nambah budget lagi nih. 300 ribuan aja. Redmi Note 10s mungkin akan lebih optimal untuk dijadiin daily driver. Ukuran yang lebih manusiawi, kualitas tampilan layar super Amoled walau bukan top grade tapi bagi sebagian orang akan lebih suka reproduksi warna dari layar super Amoled, stereo speaker yang lebih proper secara kualitas, ada NFC juga pula. Memang Redmi Note 10s gak punya high refresh rate dan kameranya gak sebagus Infinix Note 10 Pro ini, tapi gua sadar Redmi Note 10s akan tetep lebih disukai sama mayoritas konsumen smartphone Indonesia.

Tapi biar gimanapun juga, Infinix Note 10 Pro ini layak banget buat mendapatkan spotlight. Dan ini sekaligus membuktikan kalo Infinix itu bisa kok bikin smartphone berkualitas tinggi. Tinggal masalah waktu aja sampe Infinix berani bikin smartphone kelas flagship dengan fitur-fitur dan SoC kelas atas. Dimensity 1200 kayaknya bisa nih masuk ke Infinix. Apalagi sekarang Infinix membuka layanan antar jemput unit kalo ada yang bermasalah unitnya, walau memang rasanya kalo ditambah lagi service center yang offline di mall mall gitu akan lebih baik ya, tapi tetep gua apresiasi langkah Infinix untuk semakin serius lagi di pasar Indonesia

Makin banyak informasi yang kamu taukan? dengan informasi ini semoga wawasan kamu semakin luas, terimakasih kunjungan kamu pada artikel ini, enjoy gaes

Previous Post Next Post