Review Nokia 5.4 enjoygaes


Disclaimer 
Reviewnya gak akan pendek, jadi kalo mau baca sampe habis, pastiin lagi banyak waktu luang dan siapin cemilan. 

Nokia 5.4

> SoC Snapdragon 662
> RAM 6GB
> Storage 64GB expandable up to 512GB
> Battery 4.000 mAH
> Quad camera 48mp + 5mp (ultra wide) + 2mp + 2mp
> Android One

Paket penjualan 

1. Unit dengan screen protector kepasang
2. Softcase yang kualitas oke banget
3. Charger
4. Kabel type C
5. Earphone
6. Warranty card

Jadi hape ini launching berdekatan sama Poco M3 sama Redmi 9T. Tapi dulunya tuh banyak yang bilang kalo hape ini ngelawak karena harganya yang bisa dibilang agak di atas Poco M3 dan Redmi 9T kala itu. Di saat Poco dan Redmi ngasih harga dibawah dua juta untuk varian basicnya, Nokia malah launching hape ini dengan opening price 3.099.000. Walau dihujani segudang bonus pre-order tapi tetep aja buat sebagian besar pasar yang udah dimanjain sama Poco dan Redmi menganggap kalo hape ini kemahalan. 

Lompat ke satu tahun kemudian, makin sini Poco M3 dan Redmi 9T makin ga ngotak harganya. Entah itu barang baru, atau barang sekennya. Mengacu pada harga marketplace online (Tokopedia) banyak banget yang jual Poco M3 varian basic di harga 1,7-1,8 juta. Ada sih yang 1,6 tapi hape cas aja gak fullset. Dan kebetulan gua lagi nyari hape kedua dengan budget dua juta pas dan gak mau limbah karena ga punya waktu untuk ngurus ini itu kalo hapenya kenapa napa. Maksud hati ngirit 200 ribuan mau ngambil Poco M3 seken, apa daya malah jadinya tertarik sama Nokia 5.4 ini. Cukup satu tahun buat bikin hape ini harganya terjun bebas.

Emang budgetnya masuk? Masuk banget, ini cuma nambah 50ribu lagi. Menurut gua, daripada beli Poco M3 seken kok rasanya mending beli yang ini. Plus lagi ada cashback official store, ini gua dapet sekitar 120 ribuan cashbacknya. 

Hapenya belum banyak gua coba, baru pas setting awal aja dia udah minta update software. Dipegang pegang juga rasanya ini lebih mantep daripada versi sebelumnya si Nokia 5.3. Mungkin perlu tiga sampe empat harian baru bisa gua share pengalamannya di sini.


Nokia 5.4 ini diluncurkan berbarengan dengan Poco M3 dan Redmi 9T. Waktu itu Poco M3 sama Redmi 9T berhasil bikin pasar geger dengan harganya yang bahkan gak sampe dua juta untuk varian basicnya. Nah dengan spesifikasi di atas kertas yang mirip, Nokia 5.4 hadir dengan harga yang mungkin gak kedengaran masuk akal. 3,1 juta rupiah adalah harga yang diminta Nokia buat nebus si Nokia 5.4 ini. Sontak segala hujat dan caci maki jatuh ke Nokia

"Alah brand jualan nostalgia"
"Skip overprice"
Dan lain sebagainya.

Setahun berlalu, keadaan sedikit berubah. Sekarang harga Poco M3 dan Redmi 9T malah jadi kedengaran gak masuk akal. Gimana enggak, lha sekennya sekarang masih banyak yang jual di angka 1,75 jutaan untuk Poco M3 basic, bahkan Redmi 9T lebih mahal lagi. Harga barunya juga makin liar karena hype kedua barang ini termasuk gila banget. Terus gimana si Nokia ini? Dia malah turun 1 jutaan lho! Nah dengan keadaan yang sekarang dimana harga Nokia 5.4 jadi ada di dua jutaan kecil untuk harga baru, ini barang jadi menarik buat digali lebih dalam. Dalam pembahasan nanti gua akan sedikit merujuk ke Poco M3, Redmi 9T, Oppo A53, sama Nokia 5.3 untuk jadi bahan pembanding. Langsung aja gua mulai ya.


•Design dan Build Quality : 8,5/10 ; 7/10 

Gua selalu bilang ke temen temen tongkrongan gua kalo gua lebih suka Poco M3 ketimbang Redmi 9T karena desain dari Poco M3 itu menurut gua unik. Hal yang sama gua rasakan di Nokia 5.4 ini. Bagian belakang hape ini tuh cakep pake banget. Empat kamera melingkar, jadi inget sama Mate 30 series. Ada dua varian warna yang bisa dipilih, ada Polar Night kayak yang gua beli ini dan ada juga varian Dusk Purple. Semuanya punya aksen kehitaman, kalo Polar Night biru kehitaman kalo Dusk Purple ungu kehitaman. Walau memang keberadaan fingerprint sensor di belakang itu sedikit ganggu mata, tapi kinerjanya oke kok. Toh gua kan lebih sering liat bagian layar daripada bagian belakang. Masalah dagu sih gak jadi masalah ya. Toh keren ada tulisan "Nokia" gitu di dagunya. 
Bagian layar juga, menurut gua ini bagus banget bentukannya. Mengusung tema punch hole di layar, bikin hape ini keliatan lebih mahal daripada pake water drop screen seperti di Poco dan Redmi. Dan untuk screen bleeding yang dihasilkan karena punch hole ini terbilang minim, bahkan lebih minim daripada yang ada di Mi 10T series. Kamera depannya juga pake yang warna hitam, bukan yang abu abu, jadi bikin tampilan depan ini berasa lebih elegan. 
Di bagian atas ada microphone sama audio jack, di bagian kiri ada dedicated slot dan tombol trigger google assistant, di bagian kanan ada tombol volume dan tombol power, di bagian bawah ada microphone lagi, port USB C 2.0, sama single bottom firing speaker. Hape ini punya dua mic nanti coba ya kualitasnya gimana.
Soal build quality perlu dipahami kalo ini bukan Nokia yang kita kenal dulu yang kalo hapenya jatoh tuh kita lebih khawatir sama lantainya daripada sama hapenya. Body semua terbuat dari plastik mulai dari frame sampe ke back cover. Emang sih body plastik lebih durable kalo jatoh ketimbang metal apalagi kaca, bisa aja kalo Nokia mau ngeles kayak gitu, tapi tetep aja ini bukan Smartphone yang keras. Ada feel kayak gap sedikit antara back cover sama baterainya, walau begitu juga mah tetep ya feel megangnya tuh kokoh, mantep, gak kayak Nokia 5.3 yang lebih plasticky. 


•Layar : 5/10 

Langsung aja poin ini gua kasih nilai 5. Walau emang sih gak ada masalah dengan kerapatan piksel, udah di atas 250 ppi soalnya. Masalahnya, ini layar kok masih resolusi HD+ doang. Paling gak, kompetitor tuh ada yang bisa ngasih lebih. Poco dan Redmi yang starting pricenya lebih murah dari ini aja bisa ngasih FHD+ dan Oppo walau masih HD+ juga tapi ditambahin refresh rate 90Hz (kenyataan sih 90Hz nya Oppo A53 paling buruk yang pernah gua coba). Pokoknya kalo dari kemampuan layar ini tuh terbilang medioker. Tingkat kecerahan hape ini ada di angka 400 nits, turun 50 nits dari Nokia 5.3 yang sebelumnya tapi secara pengalaman penggunaan masih cukup terlihat di bawah sinar matahari yang terik. 
Tapi beda cerita kalo soal warna layar, untuk ukuran panel IPS ini keren banget menurut gua. Mungkin karena color gamutnya luas ya, jadi tampilan warna di hape ini tuh menurut gua cukup renyah untuk harganya. Cuma balik lagi ya, kalo bisa FHD+ sih lebih ajib ini, apalagi harga launching nya di angka 3 jutaan kecil. Proteksi layar gak dikasih tau spesifik pake pelindung jenis apa tapi dari bawaan dikasih screen protector jadi gak terlalu pusing lah, kualitasnya juga bagus.  
Oh tambahan, hape ini bisa nampilin konten YouTube di resolusi 1080p.

•Performa : 7/10 

Di luar dugaan, sektor ini sama sekali gak jadi masalah untuk gua. Ini karena gua emang memperlakukan smartphone ini sebagai smartphone kedua yang kegiatan gamingnya gak harus semewah di hape utama. Emang sih kalo diinget inget lagi secara performa ini gak jauh beda sama Poco ataupun Redmi kan pake SoC yang sama, harusnya yang ada gua kesel karena hape ini harga aslinya kan 3 jutaan tapi kenyataannya gua gak ada masalah sama sekali dengan performa hape ini. Atau mungkin ini ada pengaruh harga yang udah jeblok ya? Jadi gua gak terlalu banyak menggerutu soal performa hape ini. 
Dibekali SoC Snapdragon 662, RAM 6GB, Internal Storage 64GB yang bisa diekspansi hingga 512GB dengan SD Card, baterai 4.000 mAH, UI pake Android One. Hape ini gua pake untuk main game PES 2021, Football Manager 2022, COD Mobile. Malah untuk PES 2021 akun utama gua ada di hape ini, karena main di settingan grafik Standar 60fps tuh rasanya masih lancar lancar aja. Sedikit ngeframe di situasi tertentu tapi gak sering banget. Hal yang sama gua temui di Call of Duty Mobile, performanya masih enak walau settingannya ya stuck di tengah tengah aja. Settingan grafis rendah, frame rate high udah cukup kalo gua mah. Ini hape emang bukan untuk yang pengen serba hajar kanan, sadar harga.  Kalo untuk keseharian sih hape ini udah cukup banget, RAM udah 6GB cukup buat multi task apalagi ini Android One yang buat gua smooth banget ini. Gak ada yang menghambat banget lah kalo untuk segi performa. Udah cukup pas buat harga segini

•Kamera : 7,5/10 

Hape ini bawa setup kamera quad cam. Lensa utama beresolusi 48MP f/1.8, lensa ultra wide 5MP, sama dua lensa makro dan depth 2MP Untuk hasil foto secara default ada di 12MP. Hasil foto dan perekaman video gua sertakan di kolom komentar. 
Selama gua mencoba kamera hape ini, gua tuh merasa kalo hape ini bagus bagus aja ya kameranya. Tapi ternyata setelah dipindah ke layar hape, reaksi gua langsung kayak "Waduh". Bukan karena kameranya jelek ya, kamera sih bagus terutama pas cahayanya berlimpah. Asli, ini warnanya gua suka banget. Tapi masalahnya adalah, layar hape ini tuh bangke banget wkwkwk. Nipunya kebangetan. Soalnya kan gua pake GCAM juga, nah setelah gua liat pake layar PC kantor dan hape utama gua dengan settingan layar sRGB, ternyata hasilnya beda banget wkwkwk. Tadinya tuh gua mau ngasih nilai 6 untuk layar tapi gara gara insiden ini gua jadi turunin nilainya ke 5. Coba deh dibandingin hasil tangkepan GCAM sama kamera bawaan, terutama pas low light ya. Asli, GCAM bener bener ngebantu banget dalam pewarnaan. Kayaknya GCAM ini jadi hal wajib kalo mau ningkatin pengalaman penggunaan kamera. 
Videonya standar aja sih, cuma bisa rekam di FHD 30 atau 60Fps. Stabilisasi terbaik ada di FHD 30Fps. Yang spesial, hape ini punya dua microphone yang kayaknya settingan mic bikinnya kerja sama dengan OZO deh, soalnya menurut gua hasil perekaman suaranya itu bener bener berkelas. Tapi yang bisa rekam video cuma lensa utama ya. 
Oh iya, jangan sentuh lensa wide nya kalo ga terpaksa banget. Ancur ancuran asli. Ya mungkin kalo penggunaannya di keadaan cukup cahaya sih hasilnya masih terbilang lumayan, tapi distorsinya berasa banget. 
Saran aja, kalo pake GCAM pastiin kalo situasi pencahayaannya challenging, manfaatin banget itu HDR+ enchanced nya. Untuk dapetin warna sama dynamic range yang lebih oke.
Untuk kamera selfie ada 16MP f/2.0 yang hasilnya yaa standar lah. Gak sebagus Oppo A53 sih tapi udah cukup lah. 

•Baterai : 7/10 

Kapasitas baterai yang 4.000 mAH bisa dibilang cukup irit kalo menurut gua, walau bukan yang paling irit ya. Beban SoC yang ringan cuma ngecarry layar HD+, SoC juga pake yang irit daya, UI nya pun Android One, udah kebayang awetnya gimana. Dari 100% ke 35% udah 18 jam berjalan hingga review disusun SoT udah nyentuh 4 jam. Cukup asik kalo untuk dipake main game. CODM battle royal sampe menang paling konsumsinya cuma 4 persenan. Mungkin juga karena emang settingannya ga mentok kanan jadi daya hape ini bisa dihemat. 
Pengecasan bikin bingung, kalo pake charger bawaan dia dari 0 sampe 100 tuh berasa lama banget. Tapi kalo pake charger Xiaomi Mi 11 gua kok indikatornya bilang "pengisian daya cepat" ya. Walau sebenernya sih itungannya tetep lama ngisinya, tapi surprisingly lebih cepat daripada pakai charger bawaan.

•Software : 9/10 

Ini nih kekuatan utama hape ini. Kemampuan software. Dia pake Android One bawaan, tapi tetep ada bloatware. Empat doang sih, dan yang kepake cuma dua. Ada netflix sama my blue bird yang kepake, sama Id3 Store dan My Home Credit yang ga guna. Tapi mungkin buat kalian berguna.

Dapet jaminan update OS sampe dua tahun, tapi itungannya dari Android 10 ya, berarti masih dapet 11 dan 12. Masalah gua di hape ini cuma dua, gak bisa ngebaca kartu SD kalo gak diformat dulu sama ga bisa baca OTG kalo ga diformat dulu. Kalo ada yang bisa ngasih tau cara biar ini semua aman, boleh drop komentar di bawah ya. Tapi kalo masalah lain sih aman semua ya, secara tampilan pun gua suka banget kalo Android One kayak gini. 

•Lain lain 

Haptic feedback hape ini berasa cukup aja untuk hape kelas harganya. Sertifikasi untuk nonton Netflix udah L1. Oh iya, untuk speaker hape ini masih mono. Ini jadi kelemahan kalo dibanding sama Poco, Redmi, atau Oppo. Kalo suara sih udah cukup kenceng, gua bisa main COD mobile dengan enak di ruangan sepi cuma dengan volume level satu. Imbasnya, treble dan clarity hape ini terbilang bagus banget buat kelas harganya. Masalahnya, kalo udah ngomongin porsi bassnya, ini tipis banget. Jadi kecenderungannya hape ini lebih asik buat dengerin lagu yang banyak unsur vokal atau yang akustikan. Tapi walau gak punya stereo speaker kayak pesaingnya di level harga segini, dia tetep punya codec aptx untuk pengalaman wireless audio yang lebih asik. Tapi kan TWS yang bisa aptx tuh mahal ya, jadi yaa solusi terbaiknya untuk sekarang kalo belom ada budget mending beli earphone kabel deh. Toh posisinya di atas jadi lebih enak kalo mau denger lagu sambil dikantong kantongin. Oh iya, hape ini juga punya NFC, satu keunggulan yang gak dimiliki sama Redmi 9T atau Poco M3. Tuh kan jadinya tikung menikung.

• Kesimpulan

Suara suara sumbang kayak di awal tadi agaknya bisa dibungkam, kalo harga hape ini emang sesuai dengan yang gua dapet, yaitu di angka 2juta lebih sedikit. Dengan harga segitu dan didukung dengan harga pasaran Poco M3 sama Redmi 9T yang makin liar, rasa rasanya Nokia 5.4 ini jadi pilihan yang paling masuk akal untuk kalian yang males perang harga sama pedagang. Kalo ini barang harganya 3,1 juta seperti saat launching mungkin gua akan bilang kemahalan. Hape ini pantesnya starting price di 2,7 jutaan. Ya emang sih kalo beli di 3,1 juta dapet bonus PO kalo ga salah bonusnya itu TWS sama power bank. 

Tapi kalo kita mau bijak lagi ngeliatnya, sebenernya hape ini mahal karena beberapa alasan. Poco dan Redmi murah tapi ada iklan, mau gak ada iklan harus cusrom dulu, atau minimal setting setting biar iklannya gak intrusif, dan kalian tau sendiri MIUI punya banyak masalah. Sedangkan di Nokia 5.4 ini walau lebih mahal dan secara spek di atas kertas gak jauh beda dengan Poco dan Redmi tapi hal hal tambahan kayak UI simpel tanpa iklan, finishing body yang oke, kelengkapan fitur kayak NFC atau aptx, ini semua aja sebenernya udah cukup untuk memahami kalau Nokia 5.4 ini dihargai 2,7 juta. Tapi kenyataan menunjukkan harga hape ini sekarang cuma dua juta kecil, dan untuk harga segitu ya gua rasa hape ini bisa banget buat adu gebuk sama Poco dan Redmi.

https://bit.ly/3UJChVw

Previous Post Next Post