Review Samsung Galaxy A73 enjoygaes

Disclaimer

Siapin cemilan sama minuman biar gak gabut karena baca ulasan ini. Karena kayak biasa, walau gua berusaha bikin sependek mungkin tetep aja jadinya akan panjang juga, sekala ulasan akan dibuat dengan rentangan 1-10. Kalo 1-5 takutnya terlalu sempit. 

Di website Samsung sih ditulis untuk harganya di angka IDR 7.799.000 untuk varian 8/256 dengan bonus Galaxy Buds Live, Samsung Care+, sama Kuota XL 120GB untuk setahun. Slogan produknya dia bilang gini "Multimedia Power house". Gua jadi inget Mi 10T series dulu yang punya jargon "Entertainment Flagship"

Sejauh ini informasi yang bisa diperoleh baru segini 
•FHD+ sAmoled plus dengan 120Hz refresh rate
•SoC Snapdragon 778G
•RAM 8GB
•Storage 256GB Expandable up to 1TB
•Baterai 5.000 mAH
•Charging 25w
•Kamera 108MP + 12MP + 5MP + 2MP
•Stereo speaker w/ Dolby Atmos


Apakah worth to buy dengan harga segitu?

Well, untuk spek di atas kertas berbanding dengan harga yang diberikan menurut gua cukup wajar. Jelas bukan yang paling murah, tapi masih pantes lah. Sisanya emang kudu nunggu barangnya ready dulu biar bisa nyobain keseluruhan, soalnya ada beberapa hal yang gak bisa dijelasin dari spec sheet. Misal kayak kemampuan mesin getar, framenya pake bahan apa (denger denger sih aluminium), terus kemampuan si Samsung Isocell HM3 ini juga harus dicoba lagi kayak gimana (ini padahal gua sempet ngarep pake HM1 biar kayak S20 Ultra dulu tapi ya udah lah ya). Faktor faktor non teknis kayak gini nih yang megang peranan juga untuk bilang A73 ini worth atau enggak untuk dibeli. 

Gua emang udah lama ngidam sama A73 sih, mungkin gua bakal jual daily driver gua sekarang untuk beli A73 ini. Cuma emang, gua untuk kali ini belum bisa percaya spec sheet begitu aja.


•Desain dan Build Quality : 8,5/10 ; 7/10 

Desain Samsung A73 ini sebenernya kuat banget DNA A seriesnya. Ya dari tahun kemaren kan desainnya begini begini aja. Cuma disini dikasih frame sama back cover yang berasa flat jadi di tangan gua berasa megangnya tuh lebih kenceng aja gitu. Minus paling gak ada audio jack yang buat gua ga terlalu jadi masalah karena gua ada earphone dengan interface type C dan tws juga. Tapi mungkin akan jadi kehilangan besar untuk para gamer yang butuh ngenalin step lawan di game game FPS. Intinya sih walau kata orang orang desainnya begitu begitu aja, tapi ya gua sih seneng seneng aja dengan modelan kayak gini. 

Sedikit beda cerita kalo soal build quality. Emang sih ini berasa solid banget buat hape yang pake plastik di sekeliling frame sama body belakang. Tapi tetep gua sih sebenernya berharap Samsung mau berbaik hati ngasih kaca atau minimal glastic kayak dulu di A70 sama A71. Walau emang ga seganteng yang sekarang ada di A73 tapi minimal bisa ngasih kesan lebih solid ketika dipegang tanpa case. Jadi pemilihan case untuk hape ini beneran nentuin mau gimana build quality hape ini akan terasa. Gua sih prefer pake modelan ipaky gitu. 

Oh iya, hape ini sama aja kayak mayoritas A series tahun ini yang lain. Punya IP67 juga.

 

•Layar : 9/10 

Dibandingkan sama kompetitor yang datang dari satu induk yang sama, yang ada huruf "S" di belakangnya itu tuh. Di A73 ini sektor layar dapet improvement. Contoh kayak Super Amoled+ yang dipake di hape ini yang diklaim lebih tipis dibanding generasi sebelumnya. Sebenernya ya sisanya sih sama aja ya kayak support HDR10, 120Hz refresh rate yang ga bisa adaptif, in display finger print yang sama cepetnya walau cepetan di A73 dikit, proteksi Corning Gorilla Glass 5, mode warna yang sama, eh tapi beda di ukuran dimana A73 ini punya bentang layar 6,73 inch yang lebih pas buat gua. 


•Performa : 8/10 

Gausah dibahas terlalu banyak yak. Udah pada ngerti kan Snapdragon 778G kayak gimana? Gaming stabil pokoknya. Gua emang cuma main CoD Mobile sama PES di hape ini tapi yang bener bener gua rasain adalah ketika hape ini dipake buat ngegame dengan durasi yang panjang, ini hape termasuk susah buat panas. Apalagi kalo gua lagi keranjingan battle royal di CoD Mobile, gua bisa main empat ronde tanpa kepanasan dengan setting grafis high frame rate maximum. PES juga sama, ya tapi PES itungannya ga terlalu berat sih. 

Ditambah secara langsung kita dikasih fitur AGP yang bisa bikin pengalaman gaming jadi lebih enak lagi dengan trade-off hape jadi sedikit lebih mudah untuk panas. Kata temen gua yang main genshin sih, dia main di highest 30fps sama sekali ga ada kendala. Cuma karena gua ga main genshin, gua cukup download game plugins terus install game booster bawaan. Udah gurih banget itu. Tapi di unit gua ada sedikit bug dimana kalo main game yang pake analog, itu tuh kayak suka kelepas gitu jadi Chara suka yang tiba tiba diem gamau gerak. Semoga cepet dapet update untuk fix masalah analog ini. 

Daya tahan baterai juga gua bilang sih oke banget ya. Sejak pindah ke A73 ini gua belum pernah sekalipun ngecas hape di kantor. Padahal pemakaian gua termasuk yang kudu banget hape tuh standby terus. Gua cas pagi bangun tidur, dibawa ke kantor dalam keadaan 100%. Pulang jam 5 sore masih sisa 70% atau mentok mentok 65%an lah. Dipake main Cod Mobile 4 game battle royal plus 1 game death match cuma berkurangnya juga termasuk dikit. 

Suhu permukaan kayak gua bilang tadi, susah buat panas. Tapi tetep gua saranin untuk para pemain genshin yang pengen beli hape ini juga kudu nyediain cooler tambahan. 


•Software : 9,5/10 

One UI 4.1 ini terbaiq sih. Gila, gua belum pernah nemu UI seenak ini untuk dilihat maupun digunakan. Belum lagi dukungan 4 tahun major upgrade + 1 tahun security patch. Seneng lho kalo punya hape diperhatiin begini sama pabrikan.

Sejauh ini sih fitur yang kepake banget di gua tuh separate app sound. 


•Speaker : 9/10 

Ini bagus banget menurut gua untuk Samsung kelas A series. Suara speakernya lebih clear dan lebih powerful ketimbang punya si A52s. Masih dikasih fitur Dolby Atmos juga kalo kita colokin earphone biar suaranya lebih oke. Pokoknya kalo soal dengerin konten audio, hape ini udah bisa ngasih pengalaman yang baik sekali. 


•Kamera : 8,5/10 

Ini juga jadi kali pertama Samsung A series pake sensor 108MP. Punya dua kamera (dua kamera lain gausah dianggep) dengan konfigurasi 108MP wide lens ada OIS dan 12MP ultra wide lens. Kalo kita cek di device info HW, kita bakal ngeliat Samsung A73 ini pake sensor ISOCELL Bright HM6. Tapi mengingat cara kerja dari device info HW adalah dengan ngebuka lembaran spesifikasi dan bukan memeriksa komponen satu satu, informasi ini agak rancu jadinya bener atau enggak karena Samsung sendiri ga ngasih tau pake sensor apa untuk kamera utamanya. Tapi tetep aja, kalo Samsung sih pasti tuningannya oke secara sensor 108MP kan emang mainannya Samsung. Secara default, hape ini memproduksi foto 12MP yang artinya konsep pixel bining di hape ini pake sistem nona-cell. Dengan output akhir hape ini bisa menangkap gambar dengan warna dan detail yang lebih baik ketimbang A52s. Emang sih selama pemakaian gua, gua puas banget sama hasil kamera A73 ini terutama kalo udah ngomongin processing warna. 

Kamera depan juga sama. Bukan yang gembar gembor hasil selfie tapi ternyata bisa banget dipake untuk foto selfie yang cakep. Tapi ada catatan dikit. Kalo lagi mode normal tuh skin tone nya masih agak merah kalo diaktifin di mode wide skin tonenya agak kuning. Tapi yang gini gini mah bisa dibenerin pake update software.


Kesimpulan

Haptic feedback di Samsung A73 ini udah mendingan dikit sih dibanding A52s punya. Tapi tetep bukan yang terbaik di kelasnya. Kira kira mesin getar yang sekarang tuh mirip mirip sama mesin getarnya Samsung S21 FE. 

Samsung A73 definitely adalah seri A terbaik sampe sekarang ini. Rasa rasanya keunggulan yang dimiliki A73 dalam hal layar, speaker, mesin getar, hasil kamera dan jaminan update software yang panjang udah cukup bikin hape ini layak dihargai lebih mahal dari Samsung A52s. 

Kenapa dari tadi gua bawa bawa A52s? Karena emang banyak yang bandingin hape ini sama A73 wkwkwk. Simpel kan? 

Gua memposisikan hape ini sebagai bagian dari kelas premium mid range. Ya, kelas ini emang beneran eksis kok. Masih inget Oppo Reno 2? Samsung A80? Nah, posisinya kira kira kayak gitu. Ditujukan untuk orang orang yang merasa butuh kemampuan yang ga terlalu jauh dari flagship tapi ga mau keluar uang lebih banyak lagi. Gua berani bilang 80 sampai 90 persen kebutuhan lu yang bisa diperoleh di Samsung seri S itu bisa dipenuhi di Samsung A73 ini. 

Nah apakah statement statement kayak "Mending nambah dikit dapet S21 FE" itu bisa diterima? Bisa, kalo buat kalian nambah 2 jutaan itu termasuk *nambah dikit* atau seandainya emang mentok duitnya terus orang yang mending mending itu mau nambahin. Tapi selagi dua hal tersebut gabisa dipenuhi, rasanya beli Samsung A73 sama sekali bukan penyesalan dan biarin aja kaum mendang mending berkicau semau mereka.

Tapi apakah hape ini akan gua jadikan daily driver? Hmmm sejujurnya ada faktor yang bikin gua agak males untuk jadiin hape ini sebagai hape utama. Dan alasan tersebut akan gua bahas di postingan yang akan datang. Yang pasti, alasan ini datang bukan dari hapenya. Kalo hapenya sih, rekomen banget deh gua kalo ada duit 7 jutaan untuk pertimbangkan beli hape ini. Sekarang 7,1 jutaan aja udah dapet padahal launchingnya 7,79 juta.


Yak ini aja review nya untuk Samsung A73 ini. Semoga ulasan gua bermanfaat untuk yang lagi tertarik untuk beli hape ini. Terima kasih 

Previous Post Next Post